Cara Menumbuhkan Peppermint: Cara Menumbuhkan Peppermint dengan Mudah dalam Pot dalam 4 Langkah

Dalam beberapa tahun terakhir, kita perlahan-lahan kembali ke hari-hari ketika ibu dan nenek kita biasa menanam sayuran, buah-buahan, sayuran hijau, dan bunga berwarna-warni di taman dan balkon mereka.

Baik keinginan untuk diberi makan dengan produk yang lebih sehat dan alami dan keinginan untuk melindungi anggaran sangat efektif dalam hal ini, seperti yang dapat Anda bayangkan. Jika Anda mencoba makan secara alami sebanyak mungkin akhir-akhir ini, jika Anda ingin menanam tanaman Anda sendiri di rumah dan ingin makan sayuran segar tanpa menghabiskan anggaran Anda, mendekatlah.

Hari ini kita mulai dengan salah satu mint yang paling sederhana dan sedang tumbuh. Kami menjelaskan langkah demi langkah cara menanam peppermint, yang dapat dengan mudah ditanam oleh hampir semua orang yang antusias.

Melihat betapa mudahnya, Anda akan segera memulai bisnis ini dan memastikan selalu ada mint segar di rumah. Semua trik menanam mint dalam pot di rumah dengan aromanya yang harum!

Langkah 1: Memilih tanah dan pot

Bahan pertama yang Anda perlukan untuk menanam mint adalah tanah dan pot, tentunya. Pada titik ini, mari beri tahu Anda apa yang perlu Anda perhatikan: Mint menyukai tanah dengan sedikit pasir tetapi humus. Untuk alasan ini, Anda bisa mendapatkan tanah taman yang subur atau tanah humus yang disiapkan khusus untuk bunga pot dari lorong taman / tanaman di toko bunga atau toko DIY.

Untuk pot, Anda harus memilih menanam mint, yang penting potnya tidak terlalu besar atau terlalu kecil. Untuk itu, Anda mungkin lebih menyukai pot yang bisa kita sebut ukuran sedang-kecil pada umumnya, dengan diameter 30-40 sentimeter dan kedalaman 20-25 sentimeter. Anda juga harus memastikan bahwa ada lubang drainase di bagian bawah pot tempat kelebihan air bisa mengalir dan akar bisa bernapas, dan Anda harus menyediakan nampan di bawah pot tempat kelebihan air bisa mengalir.

Langkah 2: Persiapan bibit peppermint

Umumnya, metode baja, benih dan pemisahan dapat digunakan untuk menanam mint. Jika kami ingin menanam mint di rumah dalam pot sesegera mungkin, kami dapat mengatakan bahwa metode berikut adalah yang paling ideal: Beli 1 ikat mint segar yang dapat Anda temukan, dan jika Anda bisa, Anda dapat mengumpulkannya bersama Anda. tangan dari taman. Kemudian dengan hati-hati potong setiap cabang utama sekitar 1 sentimeter di atas tempat mereka memisahkan. Akan lebih baik jika menggunakan gunting untuk memotong.

Bersihkan batang tiap cabang ini dari daun mint dan cabang samping, tapi biarkan daun mint di atasnya. Tempatkan masing-masing dari beberapa cabang utama yang telah Anda siapkan dengan cara ini dalam gelas air terpisah. Anda dapat menempatkan karton yang ditusuk ke dalam kaca sehingga dapat berdiri tegak, di mana cabang mint dapat dilewati. Anda juga harus ingat untuk mengisi gelas dengan air bersih.

Dengan cara ini, rendam setiap tangkai daun mint di tempat yang diterangi matahari. Setelah beberapa saat, Anda akan melihat bahwa mereka mulai melakukan rooting. Selama waktu ini, karena jumlah air di gelas berkurang, jangan lupa untuk mengisinya. Saat rooting mulai terbentuk, Anda siap untuk menanam.

Langkah 3: Menanam bibit peppermint

Letakkan beberapa potong batu di dasar pot yang Anda beli untuk menanam mint, sehingga lubangnya sedikit tertutup. Tambahkan tanah untuk mengisi sekitar 3/4 pot. Saat meletakkannya, berhati-hatilah agar tidak menekan atau memampatkan tanah terlalu banyak. Kemudian buat lubang sekitar 5-7 sentimeter di dalam tanah agar tidak terlalu dalam dan letakkan cabang mint yang sudah berakar di lubang tersebut. Sekali lagi, tutupi dengan sedikit tanah tanpa menekan terlalu banyak. Itu dia!

Langkah 4: Penyiraman

Setelah menanam cabang mint Anda, yang harus Anda lakukan hanyalah menyiram secara teratur. Anda perlu menentukan lamanya proses ini sesuai dengan tingkat kelembaban tanah. Anda bisa menyentuh tanah setiap hari dengan jari telunjuk Anda, dan saat Anda melihat tanah sudah mulai mengering, Anda bisa menyiram tanah dengan hati-hati tanpa menyentuh daun mint. Tanah tidak boleh mengering, harus selalu lembab. Kebutuhan irigasi akan berkurang di musim gugur dan musim dingin, dan lebih banyak di musim panas dan musim semi, Anda tidak boleh lupa. Setelah beberapa saat, Anda akan melihat mint Anda bertambah.

Hal-hal penting yang perlu dipertimbangkan saat menanam mint dalam pot

  • Setelah menanam cabang mint, Anda harus memperhatikan setiap proses pengairan dan pastikan air tidak pernah menyentuh daun mint.
  • Jika terlalu banyak air yang menumpuk di nampan pot, sebaiknya segera tiriskan airnya agar akarnya tidak membusuk akibat air ini.
  • Anda harus menyimpan pot tempat Anda menanam mint di lingkungan yang tidak akan terkena sinar matahari langsung tetapi akan menerima banyak sinar matahari. Tempat paling ideal untuk ini adalah ambang jendela.
  • Demikian pula, Anda tidak boleh menyimpan pot mint Anda di dekat radiator atau perangkat lain yang sering Anda jalankan dan panaskan, atau letakkan di atas perangkat semacam itu.
  • Setelah peppermint Anda mulai tumbuh, Anda harus memastikan setidaknya ada 3 lapis daun dan setelah 3 lapis, Anda harus memangkasnya dengan hati-hati dengan gunting.
  • Meskipun mint adalah tanaman yang umumnya ditanam di musim semi dan musim panas, Anda bisa menanamnya di semua musim di lingkungan yang lebih hangat seperti di rumah. Namun, jangan lupa bahwa periode paling produktif adalah musim semi, musim panas, dan musim gugur.
  • Tulisan Terbaru