Bagaimana Cara Membuat Yogurt di Rumah dengan Semua Triknya?

Catatan penting: Saat menyiapkan produk olahan susu seperti yoghurt, keju, mentega, yang ingin Anda buat sendiri di rumah, jagalah untuk mendapatkan susu mentah dari tempat yang Anda yakin aman, sehat, segar dan bersih. Jika Anda tidak memiliki akses ke susu tersebut atau jika Anda tidak yakin tentang kesegaran dan keamanan susu tersebut, Anda dapat menggunakan susu segar harian atau susu pasteurisasi saat menyiapkan produk ini.

Apalagi kalau menyangkut yogurt, air yang mengalir oleh orang-orang kita terhenti. Rasa yoghurt yang kami makan dengan isian sayuran dan bungkusnya selalu berbeda. Mari kita akui, banyak dari kita yang melupakan rasa yogurt rumahan. Ketika kita kembali ke rumah orang yang lebih tua, kita mengkonsumsinya dengan senang hati dan mengingat sekali lagi betapa enak makanan itu menyertai mereka. Mungkin kita tidak pergi ke brewing yoghurt, mungkin karena kita kehabisan waktu, mungkin kita mengira kita tidak akan pernah mendapatkannya, atau kita tidak bisa mendapatkan susu segar.

Namun, dalam beberapa langkah, dimungkinkan untuk menyeduh yogurt yang sangat baik dengan memperhatikan suhu dan tip.

Bagaimana seharusnya pemilihan susu?

Salah satu aturan terpenting dalam brewing yoghurt adalah pemilihan bahan utamanya yaitu pemilihan susu. Diskusi yang kita miliki masing-masing tentang susu dan produk susu selama bertahun-tahun terwujud di sini juga. '' Apakah Anda menggunakan susu pasteurisasi atau susu mentah saat memfermentasi yoghurt? ''

Subjek kami adalah pembuatan yoghurt, jadi yang terbaik adalah menjawab pertanyaan ini sebagai susu mentah. Tentu saja, ada yang menggunakan susu pasteurisasi saat membuat yoghurt, dan ada yang menjaga konsistensi yoghurtnya tetap sempurna. Namun, sebaiknya Anda menggunakan susu mentah saat membuat yogurt agar lebih memanfaatkan manfaat susu untuk menjaga yogurt. Karena susu pasteurisasi mengalami banyak proses, akan ada situasi seperti konsistensi yoghurt. Dimungkinkan untuk memiliki rasa yang berbeda dari rasa yoghurt rumahan tradisional.

Untuk itu, kami menyarankan Anda untuk memfermentasi yoghurt dengan membeli susu dari tempat terpercaya yang kebersihan dan kesegarannya terpercaya. Kami juga memiliki konten terperinci tentang subjek ini, mulai dari bagaimana keduanya diproduksi hingga pengaruhnya terhadap kesehatan kita. Bagi yang bertanya-tanya, mari kita simak di sini: Topik Diskusi Bertahun-Tahun: Haruskah Saya Minum Susu Mentah atau Susu Siap Pakai?

Bagaimana yogurt difermentasi?

Mari kita sampai pada pembuatan yoghurt, yang konsistensinya akan memukau. Untuk itu, Anda membutuhkan susu mentah dengan kualitas yang baik, segar, dan terpercaya untuk kebersihannya. Jika Anda memiliki susu seperti itu, mulailah dengan meletakkan saringan atau kain katun tipis di atas panci yang dalam. Saring susu Anda melalui kain tipis atau saringan ini. Pastikan benda asing tetap berada di situ.

Ambil wajan di atas kompor. Mulailah merebus dengan menayangkan susu dengan bantuan sendok kayu di atas api sedang (dengan mengaduknya ke arah tertentu, sesekali ambil sebagian susu di atas sendok dan tuangkan kembali). Rebus selama 6-8 menit dengan cara diangin-anginkan. Saat susu mulai mendidih dan susunya mengembang, letakkan bagian bawah kompor hingga paling rendah dan rebus selama 10 menit lagi.

Kemudian angkat dan biarkan hangat pada suhu kamar. Tahap ini merupakan tahap terpenting dalam menyeduh yogurt. Karena jika tidak bisa menangkap suhu yang tepat, yoghurt akan sulit difermentasi. Jika Anda memiliki termometer, saat Anda melihat 42-45 derajat, tambahkan ragi Anda segera. Namun, jika Anda tidak memiliki termometer, celupkan jari kelingking Anda dengan lembut ke sisi susu. Jika Anda merasakan panas yang tidak membakar jari Anda, sekarang saatnya untuk memfermentasi jika tidak benar-benar dingin atau tidak benar-benar panas. Anda dapat mempertimbangkan jumlah ragi sebagai 1 sendok makan penuh (tumpukan sendok makan) ragi per 1 liter susu. Jika mau, Anda bisa menambahkan sedikit gula atau garam. Masukkan ragi Anda ke dalam mangkuk dan tambahkan susu dan aduk rata. Kemudian tambahkan campuran ini ke dalam susu dan terus diaduk.

Segera setelah itu, bungkus wadah tempat Anda memfermentasi yogurt, bungkus dan tutup dengan baik. Biarkan terfermentasi selama 6-8 jam pada suhu kamar. Idealnya, jika Anda punya waktu, lakukan fermentasi selama 1 malam. Jika Anda mencoba memfermentasi dalam cuaca yang sangat dingin, letakkan wadah yogurt Anda di bagian tengah rak oven yang telah dipanaskan dengan suhu 40 derajat selama 15-20 menit, kemudian dinginkan selama beberapa menit. Ini akan mempercepat proses fermentasi dalam cuaca dingin. Saat sudah difermentasi, taruh di lemari es. Setelah dingin, yogurt Anda siap untuk dikonsumsi!

Tips membuat yogurt padat

Saat yoghurt difermentasi di rumah, hal yang paling banyak dikeluhkan adalah yoghurt terlalu encer. Fakta bahwa konsistensinya sangat encer dan tidak memenuhi standar yang diharapkan dari yogurt adalah salah satu alasan untuk beralih ke yogurt siap pakai.

Jika ragi yang digunakan untuk memfermentasi yoghurt juga memiliki konsistensi encer, yoghurt memiliki konsistensi encer dan tidak akan tahan sesuai keinginan. Untuk alasan ini, kami menyarankan Anda untuk memfermentasi yoghurt dengan ragi yoghurt yang lebih kental dan lebih kuat. Dengan cara ini, yoghurt Anda akan memiliki konsistensi yang lebih padat.

Rahasia lain untuk membuat yogurt padat adalah menggunakan berbagai jenis susu secara bersamaan. Sebagai contoh; Jika Anda lebih suka setengah dari susu Anda seperti susu kerbau, susu kambing dan sisanya sebagai susu sapi klasik, Anda bisa mendapatkan yogurt padat. Jika mau, Anda dapat memilih semua susu Anda dari kambing, domba atau, jika Anda dapat menemukannya, dari susu seperti susu kerbau. Dengan cara ini, Anda akan mendapatkan yogurt yang lebih kental.

Singkirkan trik-trik ini.

Bagaimana cara mencegah yogurt menjadi asam?

Ketika kita ingin mengonsumsi yoghurt yang disiapkan dengan seribu usaha, sangat menyedihkan melihat yoghurt menjadi asam, disiram, dan rusak. Ada cara untuk mencegah situasi ini dan mengonsumsi yoghurt dengan kesenangan untuk jangka waktu yang lebih lama. Alih-alih memfermentasi yoghurt dalam mangkuk besar, setelah menambahkan ragi, pindahkan ke dalam wadah kaca, stoples atau mangkuk kaca berpenutup kecil dan biarkan berfermentasi dengan cara ini. Anda tidak akan membuka yoghurt yang telah menjadi porsi kecil secara terus menerus, Anda akan menghabiskannya saat Anda membukanya, dengan demikian Anda akan mencegah situasi seperti tengik dan pembusukan.

Perlu diingat, yoghurt yang difermentasi dalam panci besi tuang atau panci berenamel juga akan bertahan lebih lama. Selain itu, pastikan ragi yang Anda gunakan saat membuat yoghurt masih segar, tidak tengik dan memiliki konsistensi yang padat. Dengan cara ini, Anda akan memiliki yogurt yang akan Anda makan dengan nikmat untuk jangka waktu yang lebih lama.

Mari kita panggil kesehatan tangan Anda sekarang.

Tulisan Terbaru