Pria 66 tahun dengan kista raksasa di perutnya karena dia makan kesemek setiap hari

Kesemek atau dikenal sebagai kurma surga, arbutus, kurma mediterania, kurma hitam, ambe, amme dan apel Jepang ...

Kami mengenalnya sebagai sumber penyembuhan. Misalnya, buah yang melindungi dari penyakit musim dingin seperti flu dan pilek dengan sifat antioksidannya dan pada saat yang sama mengurangi risiko penyakit yang sangat serius seperti kanker. Mereka yang ingin mengenalnya lebih baik dapat melihat konten kami berikut: Setiap Hari Anda Tidak Memberinya Nilai yang Layak Akan Disayangkan: Kesemek

Namun dalam kisah nyata yang akan kami ceritakan sekarang, kami akan memberi tahu Anda sesuatu yang justru sebaliknya. Dalam kejadian di Bursa, pria berusia 66 tahun yang setiap hari makan kesemek hampir mati karena buah ini.

Rincian peristiwa mengejutkan tersebut adalah sebagai berikut ...

Benda asing seukuran bola tenis dengan diameter 6 sentimeter dan berat 100 gram ditemukan di perut

republik

M.A.S., 66 tahun, tinggal di Bursa. Suatu hari, pria tersebut pergi ke rumah sakit dengan keluhan kembung, nyeri, dan mual di perutnya.

Dokter segera membawa pria itu untuk endoskopi dan dikejutkan oleh mereka yang keluar. Pasalnya, mereka menemukan benda asing berwarna hijau seukuran bola tenis, berdiameter sekitar 6 sentimeter dengan berat 100 gram, di dalam perut pria itu.

Dokter mengatakan bahwa alasan kista raksasa ini adalah kesemek yang dimakan pria itu setiap hari.

Risiko ini selalu ada bila dikonsumsi dalam waktu lama dan dalam jumlah banyak.

karadenizlife

Dokter menghilangkan massa ini di perut pria itu dengan endoskopi non-bedah selama sekitar satu jam. Namun, meski tidak ada risiko terjadinya hal ini pada setiap orang yang makan kesemek, sumber penyembuhan ini tidak berlalu tanpa peringatan bagi mereka yang memakan buahnya.

Artikel tersebut ditulis oleh Spesialis Gastroenterologi Dr. Mari akhiri dengan kata-kata dan peringatan Murat Keskin:

“Jika kesemek dimakan dalam waktu lama dan dalam jumlah banyak, dapat menumpuk di perut dari waktu ke waktu dan membentuk massa yang tidak dapat dicerna. Terutama pada penderita diabetes dan pasien yang pernah menjalani operasi perut sebelumnya, situasi ini mungkin lebih sering ditemui. Benda asing dapat lebih sering ditemui. menyebabkan nyeri pada perut, cepat kenyang, mual, gangguan pencernaan, dan penyumbatan pada usus kecil. Benda asing ini dapat dikeluarkan secara endoskopi dengan beberapa alat dan teknik khusus. Selama prosedur berlangsung, pasien tidur dan mendapatkan kembali kesehatannya tanpa merasakan sakit apa pun. akhir operasi selama sekitar satu jam. "

Sekalipun sehat, terlalu banyak hal selalu berbahaya, bukan?

Sumber: cumhuriyet.com.tr

Tulisan Terbaru