Mengapa Pati Digunakan dalam Beberapa Cookies dan Tepung di Beberapa?

Adonan kue yang ingin kita makan mentah bahkan saat masih dibuat ... Hanya ada sedikit orang dalam hidup ini yang resep kue yang kita nantikan ini, bahkan jika mereka menjadi dingin ketika keluar dari oven, akan tidak membuat kita bahagia. Ada juga rahasia konsistensi yang menyebar ke mulut itu. Membuat kue, terutama kue yang bagus, adalah tentang memilih bahan dan memenuhi suhunya di tempat yang tepat. Bahkan minyak yang digunakan dalam adonan kue memberikan perbedaan dalam tekstur, struktur, dan bentuk. Bahan terpentingnya adalah tepung atau pati, yang membantu mengikatnya.

Tepung tidak digunakan di semua adonan kue. Ada kasus di mana pati berperan dari tepung dan memberikan konsistensi yang sama sekali berbeda. Jadi pernahkah Anda bertanya-tanya mengapa ini dan apa perbedaan antara cookie? Kami mengambil adonan kue untuk diperiksa. Anda dapat memperoleh rasa yang sangat berbeda dengan mempelajari perbedaan di antara keduanya. Jika Anda sudah siap, ayo, dengarkan. Kami mulai menjelaskan.

Perbedaan penggunaan tepung dan pati pada cookies

Tepung selalu digunakan dalam resep paling klasik. Meskipun efek tepung berbeda dengan minyak yang digabungkan dibandingkan dengan minyak, umumnya membantu Anda mendapatkan cookie dengan konsistensi yang lebih penuh dan tampilan yang lebih homogen. Ketika dikombinasikan dengan minyak, ini memiliki konsistensi yang lebih sulit dibentuk tetapi lebih baik. Dengan banyak mentega, ini memiliki konsistensi yang menyebar di satu mulut. Namun, sebagian besar resep kue yang Anda coba dengan tepung cenderung rusak dalam waktu yang lebih singkat kecuali Anda memasukkan bahan pengawet seperti cuka ke dalamnya.

Namun, resep kue yang dibuat menggunakan pati menjaga kesegarannya untuk jangka waktu yang lebih lama. Rahasia untuk menjaga agar kue tetap basi terletak pada penggunaan pati. Saat Anda menyiapkannya dengan pati, terkadang adonan kue tidak bisa dipegang dengan tepat dan Anda mungkin perlu menambahkannya lagi. Ada kalanya tidak terlihat homogen. Meskipun demikian, cookie yang Anda buat menggunakan pati bervariasi tergantung pada minyak yang digunakan di dalamnya, dan umumnya memberikan konsistensi yang lebih mudah tersebar.

Anda bisa menyebut konsistensi ini lebih seperti pasir. Ketika Anda menyentuhnya dengan tangan Anda, itu hancur, dan itu benar-benar menyebar di mulut. Mereka retak sedikit saat memasak. Oleh karena itu, kue ini memiliki tampilan dan rasa yang berbeda dibandingkan dengan kue yang dibuat dengan tepung klasik. Sementara adonan kue yang dibuat dengan pati menjadi lebih keras saat disimpan di lemari es, adonan yang dibuat dengan tepung tidak akan terlalu keras. Oleh karena itu, sebaiknya Anda membuat adonan kue yang ingin tahan lama dengan tepung. Perbedaan utama antara keduanya adalah konsistensi dan daya tahannya.

Sekarang saatnya membuat kue yang enak. Untuk resep kue lezat kami, mari membawa Anda ke sini: 25 Resep Kue Praktis Disiapkan dalam Maksimal 30 Menit dan Menumbuhkan Teh dengan Kopi

Anda juga membutuhkan trik untuk meningkatkan rasa kue ini. Mari kita beri mereka juga: Resep Kue dan Trik Renyah untuk Mulut Monster Kue

Tulisan Terbaru