Mengapa Makan Daging dengan Less Cooker?

Ketika kita memasuki restoran terkenal sebagai suatu bangsa, ketika kita ditanya tentang preferensi daging kita, kita selalu kembali ke pelayan dan memberikan jawaban yang sama: `` Biar matang sekali ''

Ketika daging berwarna merah muda muda muncul di hadapan kami, dia berkata, “Kelihatannya berdarah dan mentah. Saya tidak bisa makan ini, '' kami menyeringai. Kami memasak dan memasak daging di rumah selama beberapa menit, bahkan berjam-jam dalam beberapa resep. Jadi bagaimana benar kita melakukannya? Pada titik tertentu, kenikmatan palatal berperan, tetapi poin terpenting untuk mencapai rasa daging adalah tahap memasak.

Menyusul pertanyaan apakah daging tidak boleh dicuci atau tidak, kami memiliki agenda hari ini mengapa daging tidak dimasak terlalu banyak. Ayo ikut.

Apakah daging kurang matang dengan darah?

Seperti yang kami katakan, ini sebenarnya sedikit masalah selera, tetapi ketika Anda ingin memasuki dapur profesional dan mendapatkan rahasia daging terlezat dari koki, salah satu saran pertama mereka adalah jangan memasak daging terlalu lama di suhu yang sangat tinggi. Faktanya, menurut banyak chef, tidak ada perbedaan antara daging yang terlalu matang dan daging gosong. Artikel ilmiah juga mendukung Anda untuk memasak lebih sedikit daging. Mari kita dengarkan apa yang mereka katakan.

Warna merah yang kita lihat saat daging kurang dimasak sebenarnya bukanlah cairan darah yang keluar. Jika kita membahas beberapa istilah biologis, yang Anda lihat adalah sejenis protein kompleks yang disebut mioglobin, ditemukan di antara sel-sel otot hewan. Protein kompleks ini juga mengandung pigmen dan memberi warna pada daging merah. Dalam penelitian ini, pokok bahasan ini dibahas panjang lebar dan yang digarisbawahi adalah: `` Saat daging dimasak, struktur mioglobin yang memberikan warnanya memburuk, dengan kerusakan struktur ini, ia kehilangan warnanya dan mulai berganti. berubah menjadi coklat. Yang kita sebut sebenarnya mioglobin bercampur air. Daging yang dimasak bukanlah daging darah. Mari kita sepakati ini.

Mengapa kita harus memasak lebih sedikit daging?

Faktanya, jawabannya adalah fakta yang terkenal. Jika Anda ingin daging menjadi lebih lembut dan enak, Anda tidak boleh memasak daging terlalu banyak, atau bahkan memasaknya lebih sedikit. Waktu memasak adalah salah satu faktor terpenting yang mempengaruhi rasa dan konsistensi daging. Lainnya adalah umur (disini umur adalah masa istirahat), juiciness, type, tahap marinasi dan peralatan yang digunakan untuk memasak. Jika sudah seharusnya, dagingnya sudah pas dan lembut.

Jika Anda ingin dagingnya empuk, Anda harus mengurangi pemasakan daging dan memastikan dagingnya awet. Jika Anda memasak daging terlalu banyak, semua air di dalamnya akan hilang, semua mioglobin yang memberi warna akan hilang dan warnanya berubah menjadi coklat. Keseimbangan protein terganggu. Sebenarnya jika Anda sudah makan daripada makan daging. Daging yang dimasak terlalu lama akan kehilangan air, menyebabkan otot mengeras dan menjadi tidak diinginkan.

Ada manfaat kesehatan dari kurang memasak daging. Daging yang kurang matang masih memiliki banyak zat bermanfaat, karena tidak mengalami suhu tinggi, tidak banyak kerusakan pada strukturnya. Dengan cara ini, ketika daging dikonsumsi sebanyak yang dibutuhkan tubuh, semua manfaat yang diharapkan dari daging diperoleh. Namun, sangat berguna untuk memastikan bahwa daging yang akan dimasak lebih sedikit memiliki kualitas yang sangat tinggi dan diperoleh dari hewan yang dibesarkan di lingkungan yang aman dan sehat. Jika tidak, dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius. Oleh karena itu, berhati-hatilah untuk tidak membeli daging selain dari tukang daging yang Anda percayai. Simpan daging dalam kondisi yang benar. Hati-hati saat memasak daging beku dengan mencairkannya dalam kondisi yang tepat.

Beritahu kami.

Tulisan Terbaru