Perawatan Aloe Vera Langkah demi Langkah, Dari Irigasi hingga Reproduksi

Lidah buaya, salah satu tanaman hias yang paling disukai di rumah, sebenarnya terkenal karena menjadi bahan yang sering digunakan dalam produk perawatan pribadi, mulai dari sampo hingga krim.

Jika Anda ingin memanfaatkan lidah buaya dalam bentuknya yang paling alami dan menanam lidah buaya di rumah, Anda datang ke tempat yang tepat.

Pelajari semua yang perlu Anda ketahui tentang menanam lidah buaya di rumah, mulai dari penyiraman hingga direpoting, dan mari kita jelaskan langkah demi langkah cara merawat lidah buaya.

Jadi mari kita mulai tanpa basa-basi lagi. Siapkan bahan-bahannya!

Sedikit catatan: Jika Anda ingin mendapatkan informasi lebih detail tentang manfaat dan kegunaan lidah buaya, Anda dapat melihat artikel kami yang berjudul The Big Loss Every Day You Didn't Grow It In Your Home: Aloe Vera.

Pertama, mari kita secara singkat mengenal dirinya sendiri: Apa itu lidah buaya?

Aloe vera, juga dikenal sebagai lidah buaya, adalah tanaman indah yang menemukan tempatnya di rumah hampir semua orang yang suka menanam tanaman berkat penampilan dan manfaatnya yang bergaya. Tentu saja, zat bermanfaat yang terkandung dalam struktur mirip jelly pada daunnya yang runcing, panjang dan montok juga bisa dikatakan menjadi ciri utama yang membuatnya begitu digemari.

Seperti yang Anda ketahui, struktur lidah buaya yang menyerupai gel ini, yang sering disebut dalam produk perawatan pribadi seperti krim, sampo, dan sabun, memiliki banyak mineral dan vitamin yang memengaruhi kesehatan kulit dengan cepat. Sedemikian rupa sehingga dikatakan sebagai rumah bagi 12 vitamin berbeda, 20 mineral berbeda, dan 18 asam amino berbeda.

Setelah mengetahui semua ini, tentunya jumlah orang yang membesarkannya di rumah semakin hari semakin bertambah. Itulah mengapa kami ingin menjelaskan cara menanam lidah buaya di rumah, dan menjawab pertanyaan Anda tentang perawatan lidah buaya.

Mereka yang bertanya-tanya bagaimana cara menanam lidah buaya di rumah di sini: Bagaimana cara merawat lidah buaya?

Pemilihan tanah:

Lidah buaya menemukan peluang untuk tumbuh dengan nyaman di tanah humus dan permeabel yang kaya akan zat organik. Oleh karena itu, jika Anda memutuskan untuk menanam lidah buaya di rumah, Anda harus mulai dengan mendapatkan jenis tanah ini. Jika Anda berpikir "Saya tidak memiliki cukup informasi tentang hal ini, saya tidak dapat mengenalinya ketika saya melihat tanah," jangan khawatir. Anda dapat dengan mudah memperoleh tanah ini dari toko bunga atau departemen terkait di toko DIY, dan Anda bisa mendapatkan saran tentang pemilihan tanah dari para ahli dengan mengatakan bahwa Anda ingin menanam lidah buaya.

Sinar matahari, suhu lingkungan, dan kelembaban:

Lidah buaya selalu menemukan kesempatan untuk tumbuh dan berkembang jauh lebih mudah di tempat terang dengan sinar matahari. Untuk alasan ini, sangat penting untuk menanam lidah buaya di lingkungan yang cerah, jika memungkinkan. Demikian pula, karena daunnya dapat mengarah ke sinar matahari, pot dapat diputar dari waktu ke waktu sehingga setiap bagiannya tumbuh secara merata.

Meskipun tidak terlalu tahan terhadap cuaca dingin, ia diketahui dapat hidup hingga -7 derajat. Namun demikian, menjaga suhu lingkungan setidaknya 10-15 derajat dianggap sebagai salah satu poin penting untuk menumbuhkan lidah buaya dengan cara yang sehat. Demikian juga dengan tumbuhan yang dapat hidup dalam angin sepoi-sepoi, merupakan salah satu hal yang harus dilindungi dari arus angin yang serius. Untuk alasan ini, ketika memposisikannya di rumah Anda, penting untuk menempatkannya sedemikian rupa sehingga tidak berada di antara dua jendela atau pintu yang terbuka, yaitu tidak akan terkena arus angin di antara keduanya.

Irigasi:

Tanaman lidah buaya merupakan tanaman yang tidak terlalu melelahkan untuk disiram bahkan tidak diharapkan untuk disiram setiap hari. Sangat berguna untuk melihat bahwa tanah benar-benar kering sebelum disiram, karena pembusukan dapat terjadi pada akar dengan cepat, terutama jika mengairi secara berlebihan. Untuk memeriksanya, Anda bisa memasukkan jari telunjuk Anda ke dalam tanah dan mengairi saat Anda melihat bahwa jari Anda tidak lembab sama sekali.

Saat menyiram, Anda harus berhati-hati memilih hari dan jam yang sama, mengisi wadah air yang Anda gunakan dengan jumlah yang sama, dan memperhatikan perbedaan musim. Anda dapat menyirami lidah buaya, yang cukup untuk menyiram lebih sedikit (seperti sekali seminggu) selama bulan-bulan musim dingin, setiap hari atau setidaknya dua kali seminggu di bawah terik musim panas, dan Anda dapat memilih untuk menyiramnya setiap hari jika tanah mengering dengan cepat dalam waktu 1 hari.

Salah satu hal terpenting yang harus diperhatikan saat menyiram adalah air tidak menyentuh daun. Karena jika daunnya basah, lidah buaya cenderung cepat membusuk, daun bisa sangat menderita karenanya. Oleh karena itu, Anda harus memastikan bahwa Anda hanya menyiram tanah dalam proses irigasi.

Pemilihan dan perubahan pot:

Penting bahwa pot yang akan Anda gunakan untuk lidah buaya adalah pot dengan drainase, lubang dan nampan di mana kelebihan air akan mengalir. Karena ini adalah tanaman yang tidak suka disiram terlalu banyak, Anda harus segera menuangkan kelebihan air yang akan mengalir dari tanah ke baki ini, ingatlah.

Dalam hal merepoting, cukup mengganti pot tanaman lidah buaya dan tentu saja tanah setahun sekali. Bulan-bulan musim semi, terutama April, dianggap sebagai bulan-bulan paling produktif untuk perubahan ini. Jika mau, Anda dapat mengganti pot tanaman Anda setiap 2-3 tahun.

Cukup memilih ukuran pot yang hanya 1 lebih besar dari ukuran pot yang Anda gunakan selama pembuatan pot dan pergantian tanah. Demikian pula, Anda harus membuang sisa tanah pada akar tanaman lidah buaya yang telah Anda pisahkan dari tanah tanpa merusak akarnya, dan dengan hati-hati memasukkannya ke dalam pot dan tanah yang baru agar akarnya tidak rusak.

Kecantikan penyembuhan ini ada di sekitar: Bagaimana lidah buaya direproduksi?

Lidah buaya diperbanyak di rumah, paling sering dengan mencabut, seperti banyak tanaman yang ditanam dalam pot. Jika Anda sudah memiliki lidah buaya yang sudah Anda tanam dan tanaman lidah buaya baru sudah mulai tumbuh dari dasar pot, dari akarnya, bila sudah waktunya mengganti tanah dan pot, Anda bisa dengan hati-hati memisahkan tanaman baru ini. dari akar dan tanam dalam pot kecil baru, seperti yang telah kami uraikan di atas, dengan rutin memeliharanya, Anda bisa mendapatkan tanaman lidah buaya baru.

Tulisan Terbaru